Sonjo, tradisi unik pasca acara pernikahan khas Gresik


Artikel

Sonjo, tradisi unik pasca acara pernikahan khas Gresik

Opini,
Dilihat 205 kali
Penulis : Mega Ayu Oktavina

Pernikahan tidak lepas dari tradisi dan budaya.  Termasuk pernikahan di Gresik. Salah satu tradisi pernikahan di Gresik adalah sonjo. Tradisi ini masih dilakukan oleh pasangan pengantin baru khususnya di daerah perbatasan Gresik. Tujuan tradisi ini sih bagus ya. Selain untuk melestarikan tradisi, sonjo  ini juga bertujuan untuk memperkenalkan pasangan pengantin ke saudara atau kerabat terdekat,  baik yang ikut hadir dalam acara pernikahan maupun yang tidak dapat hadir dalam acara pernikahan.

 

Tahukah kamu ? dalam tradisi sonjo, pasangan pengantin baru akan mengunjungi saudara atau kerabat dekat mereka dengan membawa gula.  Yup,  gula. Lebih tepatnya gula pasir dengan nominal berat tertentu.  Gula yang dibawa gak harus yang ber-merk,  tetapi bisa juga gula curah.  Nominal berat gula yang dibawa beragam,  berkisar 3-5 kg per rumah saudara atau kerabat yang dikunjungi.

 

Kenapa harus gula?

 

Yaa idealnya sih,  kalau berkunjung ke rumah saudara baiknya membawa buah tangan. Itu sudah seperti kebiasan dan adab sopan santun masyarakat Indonesia.  Buah tangannya bisa beragam,  umumnya sih makanan (karena sudah pasti bermanfaat, hehee). Kalau berdasarkan survey penulis ke penduduk asli gresik sih,  gula dipilih sebagai buah tangan saat sonjo karena gula pasti dibutuhkan oleh tuan rumah,  baik untuk kebutuhan sehari-hari maupun untuk menyiapkan minuman atau makanan yang disajikan ke tamu yang datang. Gula juga mudah diperoleh oleh masyarakat. Bahkan di warung kecil juga banyak yang jual gula. 

 

Mari berhitung sejenak...

 

Berapa modal yang perlu disiapkan untuk tradisi sonjo?

Kisaran harga gula curah rata-rata saat ini berkisar Rp 18.000,- per kilogram. Kalau tiap kunjungan ke satu rumah perlu membawa 5kg gula,  maka modal yang dibutuhkan berkisar Rp 90.000,-.  Kalau jumlah rumah yang dikunjungi biasanya berkisar 5-10 rumah, maka membutuhkan modal sekitar Rp 450.000 – Rp 900.000,.  Jadi,  sudah kebayang kan berapa modal yang dibutuhkan untuk menyediakan gula yang akan dibawa saat sonjo?  Jumlah yang sedikit bagi mereka yang mampu,  tapi bagi mereka yang kurang mampu bagaimana?  Duh, semoga  jangan sampai berhutang deh demi ngikutin tradisi dan jaga gengsi.

 

Yaaahhh berarti butuh modal banyak dong?

 

Eits... tunggu dulu.  Ulasan tentang sonjo belum berakhir.  Mari kita teruskan..

Sebagai ucapan terimakasih, tuan rumah gak akan tinggal diam kok.  Biasanya tuan rumah (yang mampu) akan memberikan timbal balik. Pasangan pengantin baru tersebut akan diberi uang sama tuan rumah. Yup,  uang tunai ya.  Kisaran nominalnya beragam sih, sekitar Rp 50.000,- atau lebih. Jadi,  tidak ada yang dirugikan bukan?

 

Tapi...  ada pengecualian nih,  bagi tuan rumah yang kurang mampu.  Gak ngasih balasan uang juga gak apa-apa.  Toh sesama saudara atau kerabat pasti sudah saling maklum dan mengerti.  Toh,  pengantin barunya juga sudah bahagia dengan pernikahan mereka.

 

Oke, sekian dulu ulasan tentang salah satu tradisi unik pernikahan ala Gresik ini. Tungguin terus artikel berikutnya yaaa.  Tema artikel lainnya juga gak kalah menarik kok. Sampai jumpa... 







Artikel Lain

Komentar (0)

Buat Komentar

Hapus
(*) = Wajib diisi
Whatsapp Gedung Manten